John Surtees: The Multi-Disciplined World Champion

John Surtees

John Surtees

Ketika kita menelusuri biografi pembalap terkenal, kita sering merujuk pada pekerjaan mereka di sejumlah disiplin ilmu. Sejumlah pembalap kelas atas F1 telah bekerja keras melalui jajaran Formula Ford dan Formula Tiga. Yang lain telah menyeberang ke Daytona dan Indy 500 sementara yang lain mungkin bahkan mencoba melakukan aksi unjuk rasa.

Ada beberapa pencapaian penting tetapi sampai saat ini, hanya satu orang yang pernah menjadi Juara Dunia di roda dua dan roda empat. Langkah maju John Surtees yang, para pendukung mungkin berpendapat, hanyalah pebalap serba bisa terhebat yang pernah hidup.

Dini hari

Seperti sejumlah subjek kami, John Surtees memiliki darah balap motor saat ia dewasa. Ayahnya, Jack Surtees, adalah seorang dealer sepeda motor dan akan membalap sepeda grasstrack ke tingkat tinggi. Surtees yang lebih tua adalah Juara South Eastern Center Sidecar 1948 sehingga tampaknya tidak ada keraguan bahwa putranya akan mengejar karir di balap motor.

John Surtees sepatutnya mengikuti jejak ayahnya dan pada awal 1950-an, mulai berkompetisi dengan baik di balapan sepeda motor kecil. Pada tahap karirnya yang masih baru, penekanannya sangat banyak pada roda dua dan Surtees melekat pada sepeda Norton. Dengan Norton dalam beberapa masalah keuangan, bagaimanapun, peralihan tidak dapat dihindari dan pada tahun 1955, Surtees telah menerima undangan untuk naik untuk perusahaan MV Agusta.

Terobosan

Kenaikannya cepat dan pada tahun 1956 di usianya yang baru 22 tahun, John Surtees memenangkan Kejuaraan Dunia Sepeda Motor 500 CC. Ini adalah ujian ketahanan yang sangat melelahkan pada saat itu dan yang dimulai dengan Isle of Man TT. Itu adalah pencapaian luar biasa untuk seseorang yang begitu muda dan dengan pengalaman yang relatif sedikit, tetapi bagi John Surtees, segalanya baru saja dimulai.

Tahun 1950-an membawa kesuksesan lebih lanjut di dua kelas yang berbeda. Di atas motor 350 cc, Surtees memenangkan gelar dunia pada tahun 1958 dan 1959 sebelum pindah ke dekade baru dan menikmati trofi lain pada tahun 1960.

Dalam disiplin aslinya, 500 cc, Surtees menambahkan kesuksesan awal tahun 1956 itu dengan kemenangan kejuaraan dunia lebih lanjut pada tahun 1958, 1959 dan 1960. Oleh karena itu, dia mendominasi dua kelas dalam tiga musim dari tahun 1958 tetapi dominasi itu berakhir dengan keadaan yang mengejutkan.

Domplengan

Kemungkinan besar John Surtees bisa menjadi pebalap sepeda motor terbaik dalam sejarah olahraga ini, tetapi kepalanya diputarbalikkan oleh jenis mesin yang berbeda. Saat masih berlomba secara kompetitif di atas roda dua, Surtees telah menguji mobil balap Aston Martin dan pada tahun 1960, ia beralih waktu penuh.

Berdasarkan silsilahnya yang tidak diragukan lagi, pembalap Inggris itu mampu langsung naik ke level tertinggi dan dia mendapatkan kontrak formula satu dengan tim Lotus. Hasil awal stabil jika tidak spektakuler: Surtees mengklaim finis kedua di Grand Prix keduanya dan dia memulai di posisi terdepan dalam tamasya ketiganya tetapi itu akan menjadi tiga tahun sebelum dia mendapatkan kemenangan pertama.

Surtees mengambil bendera kotak-kotak di Grand Prix Jerman pada tahun 1963 tetapi terobosannya tidak mengarah pada periode kesuksesan yang berkelanjutan dengan Lotus. Dia adalah pembalap yang stabil dan kompetitif tetapi kemenangan reguler tidak datang sampai dia beralih ke tim Ferrari. Sebagai raksasa di bidang motorsport, Ferrari mampu memberikan John Surtees kendaraan yang lebih kompetitif dan ia memenangkan kejuaraan dunia F1 pada tahun 1964.

Tahun Bintang

Di zaman modern, sirkuit Formula Satu menampilkan lebih dari 20 balapan, tetapi pada tahun 1964 ketika John Surtees memenangkan Kejuaraan Dunia, hanya ada sepuluh balapan. Surtees akan menang dua kali – di Jerman dan Amerika Serikat tetapi dengan konsisten finis di dalam poin, ia mampu mengamankan gelar pembalap di depan rekan senegaranya Graham Hill dan Jim Clark.

Memang, itu adalah sistem penilaian yang aneh pada saat itu. Dengan 41 poin, Hill sebenarnya telah mencatat lebih dari 39 poin Surtees tetapi hanya enam finis terbaik yang diperhitungkan dalam kejuaraan pebalap. Itulah aturannya dan John Surtees menjadi penerima manfaat karena ia menjadi orang pertama yang pernah memenangkan kejuaraan dunia sepeda motor dan kejuaraan pembalap formula satu.

Karir Nanti

Meskipun John Surtees terus berkompetisi di Formula Satu hingga tahun 1972, ia akhirnya pensiun hanya dengan kejuaraan pembalap dunia tunggal itu. Ketika dia akhirnya mengakhirinya dalam sehari, enam kemenangan Grand Prix adalah atas namanya dan sementara rekor keseluruhan itu mungkin terdengar relatif sederhana, tidak ada pembalap yang meniru prestasinya dalam meraih gelar juara dunia dalam dua disiplin dan kemungkinan tidak ada yang akan melakukannya.

Di masa pensiun, ia terus membangun warisan Formula Satu dengan Organisasi Balap Surtees. Sebagai konstruktor kendaraan, tim Surtees berkompetisi di F1 dan Formula 5000 selama sembilan musim dari tahun 1970 dan meskipun mereka tidak benar-benar memenangkan Grand Prix, mereka menghasilkan mesin yang kompetitif dan mencatat empat lap tercepat dalam waktu mereka. John Surtees juga membalap dalam empat 24 balapan Le Mans pada masanya dan menghasilkan finis terbaik ketiga pada tahun 1964.

Di tahun-tahun berikutnya, ia terus mengendarai sepeda motor di acara-acara klasik dan secara teratur hadir di sirkuit. Dia mengelola toko suku cadang sepeda motor dan juga dealer mobil sehingga Surtees selalu ingin terlibat dalam olahraga.

Tidak seperti sejumlah orang sezamannya, John Surtees berhasil selamat dari jebakan balap motor pada saat begitu banyak korban kecelakaan di lintasan. Dia pernah mengalami nyaris celaka pada tahun 1965 ketika dia jatuh saat menguji Lola tetapi dengan senang hati, dia berhasil berumur panjang dan meninggal pada tahun 2017 pada usia 83 tahun.

Warisannya masih hidup dan, di antara banyak pembalap luar biasa yang kami liput di halaman ini, pencapaian John Surtees sebagai juara dunia ganda tetap unik.